Syurga di bawah telapak kaki Ibu

Mengapa syurga di bawah telapak kaki Ibu? Cuba korang renung-renungkan bait-bait kata ni.
Sebenarnya, aku cerita pasal hal ini bersebab. Benda ni berlaku petang tadi sewaktu nak berbuka puasa. Nak dijadikan rezeki keluarga aku, abah dijemput untuk beriftar di Masjid KLIA. Syukur, alhamdulillah. Rezeki di bulan Ramadan. Sebelum menanti waktu berbuka, aku ternampak seorang makcik berjalan menuju ke masjid berseorangan. Dalam fikiran aku mula berfikir, mana anak-anak makcik ni? Bahaya kot jalan sorang-sorang. Dah lah, banyak peragut area sini. Blacklist area lah kiranya kawasan sini. Tapi, aku berfikiran positif. Ahhh, mungkin anak-anak makcik ni busy berkerja kot. Nanti-nanti lah diorang datang.

Waktu terus berjalan, aku still pandang kat makcik tuh. Dalam benak fikiran aku, aku fikir. Eh, makcik ni sorang lagi. Dah nak berbuka ni. Sebagai manusia, sifat belas kasihan dan simpati aku hadir dan kuat untuk menghampiri makcik tu. Aku pun pergi dekat makcik tu, mula-mula takut jugak kot-kot tanak dilayan. Yelakan, tetiba datang menyibuk. Hehe. Tapi, alhamdulillah sangkaan aku salah belaka. Makcik tu sambut senyuman aku dengan baik sekali. Siap ajak untuk berbuka dengan dia. Mulanya aku agak keberatan tetapi setelah meminta izin daripada ibu, ibu memberi kebenaran.

Peluang aku untuk bersama dengan makcik tuh takkan aku lepaskan untuk bertanya apa yang berada di bebak fikiranku. Lihat pada zahirnya, aku lihat makcik ni datang dari golongan sederhana. Sama seperti aku. 
Soalan demi soalan aku bertanya dekat makcik tu. Pada mulanya, makcik tu agak keberatan untuk menceritakan, tetapi dengan takdir Allah, terbuka juga hati makcik itu untuk meluahkan apa yang dia rasa. Sebenarnya, makcik tuh datang ke masjid hanyalah untuk berbuka. Dia tiada tempat untuk berbuka melainkan berbuka di masjid. Mendengar cerita makcik tersebut, hati aku berkocak hiba. Kalau tiada masjid atau surau, makcik tuh tak makan. Beliau just mengharapkan makanan di masjid sahaja disebabkan tiada duit untuk berbelanja. Ya Allah, kasihan sungguh makcik itu. 

Kerana CINTA, aku tinggalkan cinta


Sebenarnya sudah lama saya ingin kongsi kisah saya ini dgn sahabat-sahabat sekalian. Tapi , setiap kali laptop saya buka, jari ini jadi kaku untuk menulis. Tapi akhirnya saya nekadkan jugauntuk menulis tentang ini. Hati saya bagai ditarik-tarik untukmenulis.Saya sudah tidak berdaya untuk pendam segalanya. Saya bimbang jika makin saya pendam,saya akan makin tersiksa dalam dunia saya sendiri. Doa saya semoga Allah ampuni saya atas segala apa yang saya lakukan ini.

La Tahzan

'Kekasih pilihan Allah akan dihadiahi dugaan hebat tanda kasihnya. Jalannya dihiasi duri-duri luka. Kita tidak dibiarkan lena dalam nikmat yang melimpah tetapi dihidangkan keperitan susah payah yang tiada sudah'

Ada sesetengah dalam kalangan kita mengeluh. Kenapa aku diuji? Kenapa aku, bukan dia, bukan orang itu, bukan orang ini? Tetapi, bila kita mengeluh, kita terlupa akan manisnya 'ujian' itu. Allah telah memilih kita dalam kalangan berjuta-juta umat manusia di mukabumi ini untuk diuji. Kita beruntung kerana pastinya ujian itu pasti ada kemanisan didalamnya. Yakinlah, ujian Allah itu ada nikmat atau hikmah terselindung. Jangan pernah atau sesekali mengeluh apabila diuji oleh-Nya. Jangan bersedih.

Errr. Dah nak raya? Selamat Hari Raya :)

Selamat Hari Raya. Selamat Hari Raya. Selamat Hari Raya. Fuhh, suka betul abg tuh drive sambil tunjuk peace yaw. Haha. Happy happy jugak, tapi drive tu jangan lah menggila sangat ye. Jalan tu bukan anda sorang yang punya, rakyat Malaysia yang punya. Hehe.
So, disini aku nak ucapkan Selamat Hari Raya dan Selamat Berbalik Kampung. Errrr, ada ke ayat berbalik? Rosak grammar BM aku ni. Hehe.

Btw, aku pun balik kampung jugak. Doakan perjalanan aku selamat ye kawan-kawan. Dari Nilai ku ke Tanjung Malim. Loghat Peghok lah deme lepas ni. Hehe.


Thursday, August 25, 2011

Syurga di bawah telapak kaki Ibu

Posted by Sara Shafiqa at 9:30 AM 1 comments Links to this post
Mengapa syurga di bawah telapak kaki Ibu? Cuba korang renung-renungkan bait-bait kata ni.
Sebenarnya, aku cerita pasal hal ini bersebab. Benda ni berlaku petang tadi sewaktu nak berbuka puasa. Nak dijadikan rezeki keluarga aku, abah dijemput untuk beriftar di Masjid KLIA. Syukur, alhamdulillah. Rezeki di bulan Ramadan. Sebelum menanti waktu berbuka, aku ternampak seorang makcik berjalan menuju ke masjid berseorangan. Dalam fikiran aku mula berfikir, mana anak-anak makcik ni? Bahaya kot jalan sorang-sorang. Dah lah, banyak peragut area sini. Blacklist area lah kiranya kawasan sini. Tapi, aku berfikiran positif. Ahhh, mungkin anak-anak makcik ni busy berkerja kot. Nanti-nanti lah diorang datang.

Waktu terus berjalan, aku still pandang kat makcik tuh. Dalam benak fikiran aku, aku fikir. Eh, makcik ni sorang lagi. Dah nak berbuka ni. Sebagai manusia, sifat belas kasihan dan simpati aku hadir dan kuat untuk menghampiri makcik tu. Aku pun pergi dekat makcik tu, mula-mula takut jugak kot-kot tanak dilayan. Yelakan, tetiba datang menyibuk. Hehe. Tapi, alhamdulillah sangkaan aku salah belaka. Makcik tu sambut senyuman aku dengan baik sekali. Siap ajak untuk berbuka dengan dia. Mulanya aku agak keberatan tetapi setelah meminta izin daripada ibu, ibu memberi kebenaran.

Peluang aku untuk bersama dengan makcik tuh takkan aku lepaskan untuk bertanya apa yang berada di bebak fikiranku. Lihat pada zahirnya, aku lihat makcik ni datang dari golongan sederhana. Sama seperti aku. 
Soalan demi soalan aku bertanya dekat makcik tu. Pada mulanya, makcik tu agak keberatan untuk menceritakan, tetapi dengan takdir Allah, terbuka juga hati makcik itu untuk meluahkan apa yang dia rasa. Sebenarnya, makcik tuh datang ke masjid hanyalah untuk berbuka. Dia tiada tempat untuk berbuka melainkan berbuka di masjid. Mendengar cerita makcik tersebut, hati aku berkocak hiba. Kalau tiada masjid atau surau, makcik tuh tak makan. Beliau just mengharapkan makanan di masjid sahaja disebabkan tiada duit untuk berbelanja. Ya Allah, kasihan sungguh makcik itu. 

Wednesday, August 24, 2011

Kerana CINTA, aku tinggalkan cinta

Posted by Sara Shafiqa at 8:11 PM 3 comments Links to this post

Sebenarnya sudah lama saya ingin kongsi kisah saya ini dgn sahabat-sahabat sekalian. Tapi , setiap kali laptop saya buka, jari ini jadi kaku untuk menulis. Tapi akhirnya saya nekadkan jugauntuk menulis tentang ini. Hati saya bagai ditarik-tarik untukmenulis.Saya sudah tidak berdaya untuk pendam segalanya. Saya bimbang jika makin saya pendam,saya akan makin tersiksa dalam dunia saya sendiri. Doa saya semoga Allah ampuni saya atas segala apa yang saya lakukan ini.

La Tahzan

Posted by Sara Shafiqa at 11:56 AM 0 comments Links to this post
'Kekasih pilihan Allah akan dihadiahi dugaan hebat tanda kasihnya. Jalannya dihiasi duri-duri luka. Kita tidak dibiarkan lena dalam nikmat yang melimpah tetapi dihidangkan keperitan susah payah yang tiada sudah'

Ada sesetengah dalam kalangan kita mengeluh. Kenapa aku diuji? Kenapa aku, bukan dia, bukan orang itu, bukan orang ini? Tetapi, bila kita mengeluh, kita terlupa akan manisnya 'ujian' itu. Allah telah memilih kita dalam kalangan berjuta-juta umat manusia di mukabumi ini untuk diuji. Kita beruntung kerana pastinya ujian itu pasti ada kemanisan didalamnya. Yakinlah, ujian Allah itu ada nikmat atau hikmah terselindung. Jangan pernah atau sesekali mengeluh apabila diuji oleh-Nya. Jangan bersedih.

Errr. Dah nak raya? Selamat Hari Raya :)

Posted by Sara Shafiqa at 10:32 AM 0 comments Links to this post
Selamat Hari Raya. Selamat Hari Raya. Selamat Hari Raya. Fuhh, suka betul abg tuh drive sambil tunjuk peace yaw. Haha. Happy happy jugak, tapi drive tu jangan lah menggila sangat ye. Jalan tu bukan anda sorang yang punya, rakyat Malaysia yang punya. Hehe.
So, disini aku nak ucapkan Selamat Hari Raya dan Selamat Berbalik Kampung. Errrr, ada ke ayat berbalik? Rosak grammar BM aku ni. Hehe.

Btw, aku pun balik kampung jugak. Doakan perjalanan aku selamat ye kawan-kawan. Dari Nilai ku ke Tanjung Malim. Loghat Peghok lah deme lepas ni. Hehe.